DOA SYAFAAT

Spread the love

PENGANTAR

Doa syafaat adalah berdoa atas nama orang lain. Peran pengantara dalam doa amat umum dinyatakan di Perjanjian Lama, dalam kasus-kasus Abraham, Musa, Daud, Samuel, Hizkia, Elia, Yeremia, Yehezkiel dan Daniel.

Daniel 9 merupakan  struktur doa syafaat yang sangat indah. Doa ini merupakan respons terhadap Firman Tuhan (ayat 2), bahkan sikap ragawi dan batiniah betul-betul dipersiapkan, yaitu berpuasa dan mengenakan kain kabung serta abu. Doa diwarnai dengan kesungguhan (ayat 3) dan penyangkalan diri (ayat 4); secara tidak egois mengidentifikasikan diri dengan umat Allah (ayat 5), diteguhkan dengan pengakuan dosa (ayat 5-15); bergantung pada karakter Allah (ayat 4, 7, 9, 15); dan tujuannya untuk kemuliaan Allah (ayat 16-19). Seperti Daniel, orang-orang Kristen harus datang kepada Allah atas nama orang lain dengan sikap hati yang hancur dan penyesalan, mengakui ketidaklayakan diri dan dengan penyangkalan diri. Doa syafaat yang sejati bukan hanya mencari kehendak Allah dan penggenapannya, namun supaya itu digenapi baik menguntungkan kita atau tidak, apapun harganya bagi kita.  Doa syafaat yang sejati mencari kemuliaan Allah, bukan diri sendiri.

 “Pertama-tama aku menasihatkan: Naikkanlah permohonan, doa syafaat dan ucapan syukur untuk semua orang, untuk raja-raja dan untuk semua pembesar, agar kita dapat hidup tenang dan tenteram dalam segala kesalehan dan kehormatan.”( 1 Timotius 2:1-2)

 Ayat diatas merupakan nasihat Rasul Paulus kepada  Timotius untuk menaikkan doa syafaat bagi semua orang , termasuk bagi pemerintah Romawi yang merupakan pemerintah penjajah. Doa semacam itu adalah doa yang baik dan berkenan kepada Allah. Bagi Rasul Paulus, hal terpenting bagi seseorang yang ingin melayani Tuhan bukanlah strategi atau metode, melainkan doa. Doa merupakan landasan dan sumber kekuatan dalam pelayanan. Tanpa doa, kita menjadikan diri kita sendiri sebagai sumber kekuatan dan keberhasilan. kita terancam untuk menjadi putus asa ketika menghadapi masalah dan kita gampang tergoda untuk menjadi sombong bila kita berhasil. Doa membuat kita bergantung kepada Allah. Doa juga menolong kita untuk bisa menyesuaikan diri dengan kehendak Allah. Doa membuat Allah berjalan di depan kita dan doa menolong kita untuk bersandar kepada pertolongan Allah.

Doa yang berkenan kepada kehendak Allah bukanlah doa yang mementingkan diri sendiri, melainkan doa yang mengutamakan terlaksananya rencana Allah. Rasul Paulus mendorong agar Timotius berdoa bagi semua orang, termasuk bagi pemerintah Romawi yang berkuasa pada saat itu. Doa syafaat yang dibatasi hanya bagi orang-orang yang kita kasihi adalah doa yang kekanak-kanakan dan menunjukkan ketidakdewasaan rohani.

Apakah doa syafaat yang biasa dinaikkan dan dalam doa pribadi kita  telah disesuaikan dengan rencana Allah bagi keselamatan umat manusia? Apakah pokok doa yang kita naikkan telah mencakup doa syafaat untuk orang-orang yang belum percaya di sekitar diri kita? Apakah kita telah menyediakan waktu berdoa bagi pelayanan misi untuk menjangkau orang tersesat?

 

 ORANG-ORANG YANG PERLU DIDOAKAN

Siapa yang perlu didoakan ? Berikut ini sebagian daftar dari orang-orang yang kita perlu doakan: semua yang berkuasa (1 Timotius 2:2), para hamba Tuhan (Filipi 1:19); Gereja (Mazmur 122:6); teman-teman (Ayub 42:8); teman-teman sebangsa (Roma 10:1); orang-orang sakit (Yakobus 5:14); para musuh (Yeremia 29:7); mereka yang menganiaya kita (Matius 5:44); mereka yang membuang kita (2 Timotius 4:16); dan semua orang (1 Timotius 2:1).

 

KRISTUS  pendoa syafaat

Kristus digambarkan dalam Perjanjian Baru sebagai pendoa syafaat utama, dan karena itu, semua orang doa orang Kristen menjadi syafaat saat dinaikkan kepada Allah melalui dan oleh Kristus. Yesus menjembatani jurang antara kita dan Allah ketika Dia mati di salib. Karena perantaraan Yesus, kita sekarang dapat menaikkan syafaat atas nama orang-orang Kristen lainnya atau bagi yang terhilang, memohon kepada Allah untuk mengabulkan permintaan mereka seturut dengan kehendak-Nya. “Karena Allah itu esa dan esa pula Dia yang menjadi pengantara antara Allah dan manusia, yaitu manusia Kristus Yesus” (1 Timotius 2:5).

“Kristus Yesus, yang telah mati? Bahkan lebih lagi: yang telah bangkit, yang juga duduk di sebelah kanan Allah, yang malah menjadi Pembela bagi kita?” (Roma 8:34).

Contoh syafaat yang indah dapat ditemukan dalam Daniel 9. Bagian ini memiliki semua unsur dari doa syafaat yang sejati. Doa ini merupakan respon terhadap Firman Tuhan (ayat 2), diwarnai dengan kesungguhan (ayat 3) dan penyangkalan diri (ayat 4); secara tidak egois mengidentifikasikan diri dengan umat Allah (ayat 5), diteguhkan dengan pengakuan dosa (ayat 5-15); bergantung pada karakter Allah (ayat 4, 7, 9, 15); dan tujuannya untuk kemuliaan Allah (ayat 16-19).

Seperti Daniel, orang-orang Kristen harus datang kepada Allah atas nama orang lain dengan sikap hati yang hancur dan penyesalan, mengakui ketidaklayakan diri dan dengan penyangkalan diri.

Daniel tidak mengatakan, “Saya berhak untuk menuntut ini dari Engkau, Allah, karena saya adalah salah satu dari pendoa syafaat-Mu yang khusus dan terpilih.” Dia mengatakan, “Saya orang berdosa,” dan akibatnya, ‘Saya tidak berhak untuk menuntut apa-apa.”  Doa syafaat yang sejati bukan hanya mencari kehendak Allah dan penggenapannya, namun supaya itu digenapi baik menguntungkan kita atau tidak, apapun harganya bagi kita. Doa syafaat yang sejati mencari kemuliaan Allah, bukan diri sendiri.

PANGGILAN menjadi pendoa syafaat

Ada konsep yang salah dalam kekristenan sekarang ini bahwa mereka yang menaikkan doa syafaat adalah kelompok khusus dari “orang-orang Kristen super,” yang dipanggil Allah untuk pelayanan syafaat secara khusus, padahal dalam Roma 8 :26-27 tertulis :

Demikian juga Roh membantu kita dalam kelemahan kita; sebab kita tidak tahu, bagaimana sebenarnya harus berdoa; tetapi Roh sendiri berdoa untuk kita kepada Allah dengan keluhan-keluhan yang tidak terucapkan. Dan Allah yang menyelidiki hati nurani, mengetahui maksud Roh itu, yaitu bahwa Ia, sesuai dengan kehendak Allah, berdoa untuk orang-orang kudus.

Semua orang Kristen dipanggil menjadi pendoa syafaat. Semua orang Kristen memiliki Roh Kudus dalam hati mereka dan sebagaimana Dia bersyafaat bagi kita sesuai dengan kehendak Allah, kita juga harus bersyafaat untuk satu dengan yang lain. Ini bukan hak yang hanya dibatasi untuk kelas tertentu saja; ini adalah perintah untuk semua.  Bahkan apabila tidak bersyafaat bagi orang lain merupakan dosa. “Mengenai aku, jauhlah dari padaku untuk berdosa kepada TUHAN dengan berhenti mendoakan kamu” (1 Samuel 12:23)

Jelas bahwa ketika Petrus dan Paulus meminta orang-orang lain berdoa syafaat bagi mereka, mereka tidak membatasi permintaan mereka hanya untuk orang-orang yang memiliki panggilan khusus untuk berdoa syafaat. “Demikianlah Petrus ditahan di dalam penjara. Tetapi jemaat dengan tekun mendoakannya kepada Allah” (Kisah Rasul 12:5).  Perhatikan bahwa gereja secara keseluruhan berdoa untuk dia, bukan hanya mereka yang memiliki karunia berdoa syafaat. Dalam Efesus 6:16-18 Paulus menasihati orang-orang percaya di Efesus – mereka semua – mengenai dasar dari kehidupan Kristen, termasuk doa syafaat “dalam segala keadaan dalam segala doa dan permohonan.”  Jelas bahwa doa syafaat itu merupakan bagian dari kehidupan Kristen untuk semua orang percaya.  Selanjutnya, Paulus meminta doa untuk dia dari semua orang percaya di Roma dalam Roma 15:30. Dia juga mendorong orang-orang Kolose untuk berdoa bagi dia dalam Kolose 4:2-3. Dalam Alkitab sama sekali tidak pernah ada permohonan untuk syafaat yang diindikasikan bahwa hanya sekelompok orang tertentu yang boleh berdoa syafaat.

Sebaliknya, mereka yang meminta orang lain untuk bersyafaat bagi dia dapat memanfaatkan semua bantuan yang dapat mereka peroleh! Konsep bahwa doa syafaat itu adalah hak dan panggilan khusus untuk orang-orang Kristen tertentu merupakan konsep tanpa dasar Alkitabiah.  Lebih jauh, ini adalah konsep yang merusak; yang mengakibatkan timbulnya kebanggaan dan perasaan lebih baik dari orang lain.  Allah memanggil semua orang Kristen menjadi pendoa syafaat. Allah menginginkan bahwa setiap orang percaya aktif dalam doa syafaat.  Betapa indah dan tingginya hak yang kita miliki untuk bisa datang dengan penuh keberanian ke hadapan tahta Allah yang Mahakuasa dengan doa dan permohonan kita.

One thought on “DOA SYAFAAT

  1. Maaf pak menggangu waktu,
    Saya sedang berusaha mencari pendoa syafaat yang punya karunia khusus untuk “melihat” hidup saya.

    Kalau ada yang tau mohon kiranya dapat memberikan nama, nomor kontak dan alamat. Seandainya ada Bapak/Ibu disini yang berkenan untuk membantu berdoa, saya sangat berterima kasih.

    🙏🙏

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *